Subscribe

Perkhidmatan Pengacaraan Majlis Perkahwinan

14 November 2009

Menulis di Blog

Secara tiba-tiba saya merasa bersemangat pula untuk kemaskini blog ini. Entah kenapa. Kebiasaannya agak liat juga untuk menarikan jari-jemari ini atas pentas papan kekunci. Mungkin disebabkan baru-baru ini saya banyak juga mengikuti blog-blog lain yang secara tak langsu ung merangsang saya untuk menulis (walaupun dalam sesak nafas menghadapi peperiksaan).

Dalam meneliti blog-blog tersebut, saya lihat ada yang menggunakan bahasa Melayu yang betul dan ada juga yang tidak. Banyak stail penulisan juga saya temui. Ada yang serius dan lantang, manakala ada yang santai dan releks.

Itu semua tidak mendatangkan masalah. Pada saya, blog adalah satu wadah untuk mengekspresikan diri - dalam bentuk penulisan. Tak kisahlah dalam apa jua bentuk penulisan. Saya mengandaikan sebuah blog itu umpama rumah yang dibina untuk sang penulis meluahkan perasaannya dan berkongsi pendapat.

Sebuah rumah, tentunya bersifat peribadi. Walaupun ada sesetengah blog yang mendapat sambutan yang hangat dan hits yang sangat memberangsangkan, ia masih tergolong dalam media yang peribadi sifatnya. Private, yet public.

Bagi saya sendiri sebagai seorang blogger kecil-kecilan, meskipun kita diberikan kebebasan untuk bersuara, harus diingatkan bahawa ia masih terbatas dalam perkara tertentu - seperti mana yang telah diperuntukkan dalam Perlembagaan Persekutuan. Tidak lupa juga undang-undang lain yang berkaitan dengan hasutan dan ketenteraman awam.

Wah, melencong bab undang-undang pula!

Baiklah, kembali kepada perbincangan kita, walaupun saya memegang prinsip menghormati hak peribadi seseorang menggunakan bahasa yang dikehendakinya, jangan lupa pula tanggungjawab kita sebagai seorang penulis terhadap pembaca. Biarlah apa yang kita tulis itu membawa pengisian yang berguna kepada para pembaca.

Berkenaan blog ini, saya menulis dengan memegang prinsip menggunakan Bahasa Melayu Tinggi kerana saya yakin dan percaya - bentuk penulisan begini sesuai dengan saya. Kadang-kadang, terasa bosan juga, menulis dengan cara yang orang kata agak skema begini. Tak mengapalah, ini cara saya. Mungkin cara anda berbeza. Saya pun sedang cuba untuk mempelbagaikan kaedah penulisan saya, contohnya seperti dalam entri ini.

Baiklah, begitulah pandangan saya. Kesimpulannya, tulislah dengan cara yang anda kehendaki, asalkan ianya membawa kesan yang baik kepada orang di sekeliling anda. Wassalam.
Italic

1 komentar:

Syamputra Razali berkata...

bernas!! abang setuju..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Tapak Iklan