Subscribe

Perkhidmatan Pengacaraan Majlis Perkahwinan

24 Mei 2013

Teater : Chow Kit Road! Chow Kit Road!

image

Menonton Teater Muzikal Chow Kit Road! Chow Kit Road! ini membuatkan saya teringat kembali kepada sebuah filem muzikal yang pernah dihasilkan dengan menggunakan konsep yang sama iaitu Hoore Hoore!

Kali ini, lagu-lagu Allahyarham Sudirman Haji Arshad yang amat dekat dengan jiwa rakyat marhaen itu kembali lagi diangkat ke pentas teater dengan cerita yang berbeza.

Secara jujurnya, saya sendiri pun tidak menyedari pementasan teater ini sehinggalah dipelawa oleh seorang teman untuk ke Istana Budaya bagi menontonnya. Oh, betapa sayangnya teater ini telah dipentaskan pada masa yang kurang baik, yakni selepas sahaja berakhirnya Pilihan Raya Umum Ke-13. Sedikit sebanyak, pasti ia agak menganggu proses promosi teater ini, ketika semua orang sedang sibuk dengan kempen PRU.

Saya bukanlah seorang yang pakar dalam mengulas tentang teater, namun apa yang saya perasan dalam pementasan ini, penggunaan props agak minima berbanding pementasan-pementasan lain yang pernah saya saksikan. Permainan pentas juga dikekalkan minima. Saya yakin pasti pengarahnya mempunyai alasan tersendiri mengapa hal tersebut begitu.

Antara lagu-lagu yang dipersembahkan adalah Punch Card, Milik Siapakah Gadis Ini, Merisik Khabar, dan juga Kulit. Ada banyak juga lagu-lagu yang tidak saya ketahui  pernah didendangkan oleh Sudirman telah dikumandangkan. Antara lagu yang saya tak sangka akan dinyanyikan adalah Warisan – agak janggal mendengar lagu ini dinyanyikan dalam konteks yang bukan patriotik. Tetapi apabila disesuaikan dengan babak, liriknya agak mengenai juga dengan konteks.

Keseluruhannya – teater ini menghiburkan, dan punya banyak ruang untuk penambahbaikan. Saya suka sekali lakonan Nadia Aqilah yang menyegarkan. Dari segi cerita, koleksi lagu-lagu Sudirman yang begitu akrab dengan rakyat marhaen memungkinkan sebuah kisah yang berkisar tentang masyarakat gelandangan disampaikan dengan baik. Ceritanya masih boleh dimurnikan lagi, meski saya nampak pengajaran apa yang cuba disampaikan.

Rating saya?

2.5/5

19 Mei 2013

PRU13 : Keterujaan Mengundi Kali Pertama

PhotoGrid_1368893149470

Pagi itu sangat istimewa.

Tidak seperti hari-hari Ahad yang lain, hari itu majoriti rakyat Malaysia bangkit awal pada hujung minggu, lambang keazaman untuk memilih halatuju negara mengikut pertimbangan masing-masing.

Ya, tanggal 5 Mei 2013 menyaksikan proses demokrasi sekali diamalkan. Bagi saya pula, hari itu adalah hari bersejarah kerana merupakan kali pertama saya berpeluang untuk mengundi setelah cukup umur.

Bertemankan sahabat baik saya Leng Zhong, kami berjalan kaki dari rumah nenek saya yang letaknya tidak jauh dari Pusat Pengundian. Saya sangka tak ramai yang akan pergi mengundi awal.Tapi sangkaan itu ternyata meleset kerana sampai sahaja di depan sekolah tempat penngundian itu, saya nampak barisan manusia beratur yang sangat panjang hampir 2KM jauhnya!

Mujurlah pergi mengundi dengan berteman. Kalau tidak, pasti akan kebosanan dan lenguh kaki juga sebab berbaris dan berdiri sangat lama. Sewaktu mengundi inilah baru dapat berkumpul beramai-ramai dengan warga kawasan kejiranan saya meski pun rata-rata tak ramai wajah yang dikenali muncul. Sam

Sambil beratur itu, kami disapa oleh mereka-mereka yang telah pun siap mengundi sambil menunjukkan jari yang sudah dicalit dengan dakwat kekal. Mereka masing-masing memberikan tips-tips berguna kepada orang yang masih beratur. Antaranya adalah untuk mendapatkan nombor siri terlebih dahulu kerana itu pasti akan memudahkan petugas SPR menjalankan kerja mereka dengan lebih cepat untuk mencari nama kita di dalam daftar pengundi.

Apabila saya periksa nombor siri, tak sangka kebetulan nombor saya dan Leng Zhong sebelah menyebelah pula! Hal ini mungkin terjadi kerana hari lahir saya dan Leng Zhong jaraknya hanya 2 hari. Maka, sudah tentulah nombor kad pengenalan kami hampir-hampir dekat. Rupa-rupanya tak ada orang yang lahir di antara tarikh hari jadi kami di kawasan pengundian ini!

Sebenarnya, kami semua yang beratur di luar itu tersilap. Kami tak perlu pun beratur di luar sekolah itu kerana barisan itu adalah untuk memeriksa nombor siri dan saluran. Kalau sudah tahu nombor siri dan saluran, boleh sahaja terus beratur di saluran masing-masing.

Saya ditempatkan di Saluran 4, iaitu saluran untuk orang-orang muda yang berumur 30 tahun ke bawah. Yang amat peliknya, kawasan tempat Saluran 4 mengundi mempunyai teduhan, manakala mereka yang lebih dewasa dan mengundi di Saluran 3 terpaksa menahan terik mentari kerana tidak ada bangunan yang boleh dibuat tempat berteduh. Agak pelik juga.

Saya beratur sekali lagi dalam masa sejam dalam barisan yang sudah bersimpang-siur seperti ular. Waktu itu, saya sudah mula mendiamkan diri untuk memberi fokus kepada siapa yang hendak saya pangkah. Keputusan sudah ditetapkan setelah mempertimbangkan baik dan buruk. Maka, tak mahu mengubahnya hanya kerana pengaruh saat akhir.

Semakin hampir ke bilik pengundian, hati semakin berdebar-debar. Saya tahu, dengan satu undi tidaklah dapat mengubah apa-apa, namun sebutir pasir jualah yang membentuk sebuah, gunung, bukan?

Tiba giliran yang dinantikan, kerani SPR memanggil saya untuk tampil ke bilik pengundian, lantas berikan kad pengenalan sebagai tanda mengesahkan identiti. Nombor kad pengenalan saya telah dibacakan dengan lantang supaya dapat didengar oleh para ejen tempat mengundi dari parti-parti yang bertanding.

Setelah itu, jari telunjuk kiri saya pula telah dicalitkan dengan dakwat kekal berwarna biru di keseluruhan ruas yang pertama. Saya segera membalut jari itu dengan tisu agar tidak tertonyoh ke kertas undian.

Sambil memegang pena di tangan kanan, saya berselawat dan dengan perlahan, memangkah calon-calon pilihan untuk Parlimen Subang dan Dewan Undangan Negeri Bukit Lanjan. Mudah-mudahan, keputusan itu adalah demi kebaikan dan kesejahteraan.

Selepas ini : Pengalaman Menjadi Ejen Tempat Mengundi

13 Mei 2013

PRU13 – Memilih Pemimpin

Berakhir sudah Pilihan Raya Umum ke-13.

Satu pertarungan yang amat melelahkan. Sudahlah sepanjang setahun dua ini rakyat sentiasa sahaja dimomokkan dengan isu-isu politik yang memenatkan, ia masih tetap berterusan walaupun sudah berakhir pilihan raya. Malaysia kini seolah-olah sudah terpecah kepada dua. Yang kanan, yang kiri. Yang orang itu, yang orang ini, yang sana, yang sini.

Sebelum ini, saya cuma terdedah dengan pilihanraya ini hanya melalui apa yang terpapar di kaca tv dan di dada akhbar. Tak pernah lagi mengundi sebelum ini sebab belum cukup umur. Apatah lagi menyertai ceramah-ceramah politik. Namun, saya mengambil serius tanggungjawab yang diamanahkan kepada setiap individu berwarganegara Malaysia yang diberikan hak untuk memilih kerajaan yang diperutukkan oleh Perlembagaan Persekutuan.

Saya akui, saya mempunyai pilihan sendiri tentang parti mana yang saya sokong sebelum ini. Namun, bila semakin menghampiri hari mengundi, saya mendapati bahawa parti bukanlah satu faktor utama untuk saya memilih calon tersebut. Begitu banyak pertimbangan lain yang harus difikirkan sebelum saya betul-betul membuat keputusan untuk memangkah seseorang calon.

Pilihan mungkin semakin banyak buat saya, kerana kawasan tempat mengundi saya iaitu P107 Subang mempunyai 5 orang calon! Manakala untuk DUN Bukit Lanjan, perlawanannya hanyalah 2 penjuru.

Selain daripada membaca manifesto kesemua parti yang terlibat, saya juga telah meneliti latar belakang semua calon yang bertanding di kawasan saya, bagi mengenali di mana kekuatan mereka, supaya undi saya itu dapat menghantar seseorang yang berkelayakan ke Parlimen atau Dewan Undangan Negeri.

Saya cuba juga untuk menghadiri ceramah-ceramah kempen calon-calon ini, namun hanya berkesempatan untuk pergi ke satu siri ceramah, manakala bagi calonyang lain, saya tak mendapat maklumat lengkap/awal mengenai sesi ceramah itu.

Penggunaan Media Sosial juga sangat penting. Saya mendapati ada satu parti yang sangat konsisten menggunakannya dan memudahkan para pengundi untuk menghubungi mereka, manakala pihak parti yang satu lagi seolah-olah baru belajar bagaimana hendak membuka Laman Facebook, sebab mereka hanya menciptanya ketika kempen berlangsung!

Saya berpendapat dalam era serba moden ini, terutamanya kalau seseorang bertanding di kawasan bandar dan mempunyai jumlah pengundi muda yang ramai, saya fikir calon harus ambil kesempatan terhadap penggunaan media sosial dan jangan hanya guna ketika kempen, dan selepas itu terus hilang dan tidak aktif. Itu sahaja sudah boleh menunjukkan tahap keseriusan seseorang calon!

Keputusan tentang siapa yang harus saya undi telah pun ditetapkan dua hari sebelum PRU. Sebenarnya selepas itu masih lagi mempertimbangkan keputusan itu sampailah ke saat akhir di dalam bilik pengundian, tetapi saya masih memilih pilihan yang sama kerana telah berfikir dari pelbagai sudut.

Saya telah melaksanakan amanah dan tanggungjawab saya. Keputusan telah diumumkan, dan rakyat majoriti telah bersuara. Saya harapkan pemimpin yang telah dipilih itu, ambillah amanah dan tanggungjawab tersebut dengan sejujurnya dan seikhlasnya.

Sentiasa letakkan kepentingan rakyat di hadapan, dan bersihkan diri dari segala macam bentuk kontroversi. Usah terlalu galak berpolitik sampai terlupa kerja utama anda untuk berkhidmat untuk semua rakyat Malaysia, tak kira yang sokong anda atau tidak!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Tapak Iklan