Subscribe

Perkhidmatan Pengacaraan Majlis Perkahwinan

18 Jun 2009

Mana Setangginya

"Bila ditanya, mana setangginya, tepuklah dada, di situlah tempatnya"

Bait-bait lirik lagu tema pementasan teater "Mana Setangginya" tersebut masih terngiang-ngiang dalam ruang ingatan saya. Karya Sasterawan Negara Datuk Noordin Hassan ini ternyata menggugah jiwa dan rasa. Naskhah ini saya kira agak berat sebetulnya, kalau hendak dibandingkan dengan teater-teater yang saya tonton sebelum ini - meskipun jumlahnya hanya seberapa.

Sepanjang pementasan teater ini berlangsung, saya telah dibawa melayari kehidupan sebuah kampung nelayan di pinggir pantai di sebuah dunia yang begitu asing - ditambah pula dengan watak-watak yang begitu unik. Saya meneroka tentang kehidupan manusia yang begitu diselit dengan rasa benci, dendam, cinta dan diselubungi fitnah yang berleluasa. Teater ini membuatkan kita berfikir tentang falsafah yang terkandung di sebalik setiap peristiwa yang berlaku. Ada yang tersurat. Ada pula yang tersirat.

Saya suka skrip dan olahan kata-katanya. Begitu indah dan ada makna yang mendalam. Tidaklah sekadar kata-kata kosong yang membuai lena dan jiwa. Ditambah pula dengan kuatan lakonan pelakonnya. Pujian ingin saya berikan kepada Tony Eusof dan Azizah Mahzan, yang bagi saya telah memberikan persembahan yang memukau pada malam tersebut. Oh, sempat juga saya minta tandatangan daripada mereka.

Hendak memberi lebih ulasan, saya kira saya bukanlah orang yang mahir dalam bidang ini. Tetapi, cukuplah saya memberitahu bahawa teater ini wajar ditonton oleh semua. Malah, saya sendiri merancang untuk menontonnya untuk kali kedua kerana merasakan tidak puas untuk kali pertama. Dan pasti juga, ingin mendapatkan naskhah asal bagi menghadam segala maksud dan falsafahnya.

Bercerita tentang penonton pula, saya agak terganggu dengan beberapa penonton yang kerjanya hanya bercakap-cakap sahaja sehingga menjejaskan fokus saya terhadap teater ini. Sepanjang pementasan mereka berbual-bual dan mengulas perkara-perkara yang tidak penting dalam teater ini. Malah, ketawa tidak henti-henti untuk kebanyakan babak. Kadang-kadang, terasa seperti menonton teater komedi pula, walhal pada hakikatnya ini adalah teater berat. Betul, memang ada bahagian yang kelakar, tetapi berpada-padalah. Jangan sehingga mengganggu orang lain.

"Mana Setangginya" akan dipentaskan sehingga 21 Jun 2009. Kepada yang berminat, saya cadangkan ayuh kita saksikan teater ini dan memberi sokongan kepada seni persembahan Malaysia.

4 komentar:

D'Rimba berkata...

Selamat melayari bahtera sastera negara.......

Aduhai Aisyah berkata...

rajin ye awk p tgk teater..

Azree Ariffin berkata...

Abg amran.... terima kasih. Sama juga utk abg amran.

Aisyah... tak adalah rajin mana. Sudah lama tidak pergi menonton..

asr berkata...

Tak ramai yg buleh layan teater... aku kalau ada can mau juga try. :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Tapak Iklan