Subscribe

Perkhidmatan Pengacaraan Majlis Perkahwinan

13 Jun 2011

Meredah Belantara Kerling

Kalau batu baling ke sungai,

jatuh di dasar jadi kerikil;

Kalau mahu elok perangai,

bila diajar janganlah degil.”

Ketika Ayahanda meminta saya menemankan beliau ke Kerling pada hujung minggu baru ini, saya hanya bersetuju tanpa banyak bertanya. Pertanyaan itu pun diberikan hanya beberapa hari sebelum kami bertolak, jadi tak sempat nak fikir panjang, tiba hari dinanti, maka saya pun ikut sahajalah Ayahanda.

Segala persiapan pun sudah diaturkan lebih awal. Menaiki kenderaan pacuan empat roda berjenama Jeep Cherokee berwarna hijau kepunyaan Ayahanda, Lebuhraya Utara Selatan segera dilintasi untuk ke Hentian Rawat & Rehat Rawang, untuk bertemu rakan-rakan Ayahanda yang bakal turut sama dalam perkhemahan ini.

image

Destinasi kami, Kerling. Ayahanda adalah salah seorang ahli REDAH, sebuah kelab bagi para peminat kereta pacuan empat roda yang selalu membuat trip dan ekpedisi sebegini. Ini kali kedua saya ikut Ayahanda untuk ke trek pacuan empat roda. Dahulu, saya ke Ulu Slim. Tetapi ini kali pertama saya bermalam dan berkhemah bersekali.

Saya bukanlah tak pernah berkhemah, cuma rasanya dah terlalu lama. Seingat saya pun, waktu saya berkhemah pun tidaklah di dalam hutan belantara begini. Nak masuk ke tapak perkhemahan ini pun ambil masa sampai 1 jam.

Sampai seberang sungai, mendaki bukit yang tinggi, menuruni lembah yang curam. Mujur sahaja hari tidak hujan, kalau tidak pasti perjalanan kami akan bertambah sulit sebab jalan tanah yang basah dan berselut.

image

Beginilah keadaan tapak perkhemahan kami. Waktu kami tiba, lalat penuh bermain-main di sini. Termasuklah juga kupu-kupu, lebah, dan serangga terbang yang sama waktu dengannya yang saya pun tak pastilah pula apa namanya.

Sebanyak 5 buah kenderaan segera mencari tempat untuk parkir agar tapak khemah dapat didirikan di situ. Saya banyak memerhatikan sahaja, sebab tak tahu apa yang harus dibuat.

Rupanya mereka membersihkan tapak dahulu sebab mahu membentangkan satu hamparan besar agar dapat dibuat satu khemah yang luas lengkap dengan bumbungnya. Bumbung itu pula dibina dengan bersendikan tali yang diikat dari kereta ke kereta.

image

Nah, sudah siap pun khemah kami. Cepat juga persiapan dibuat. Maklumlah semua yang datang memang dah selalu dan biasa berkhemah, jadi semua peralatan pun sudah ada, tinggal hendak pasang sahaja. Masing-masing membuat kerja mengikut skop dan tugas seperti sudah ada yang membahagikannya.

Antara yang ikut rombongan ini semuanya membawa ahli keluar termasuklah anak isteri, ada juga yang bawa bayi. Wah, dari kecil sudah dibiasakan masuk hutan, tentu bila dah besar tak akan janggal kalau harus mengembara ke belantara. Suara anak-anak kecil inilah yang banyak menggamatkan suasana di sana.

image

Sekitar kawasan perkhemahan kami, ada disediakan beberapa kemudahan yang memudahkan khusus buat mereka yang datang berkhemah. Ada disediakan meja panjang yang diperbuat daripada buluh, tapi tak pula saya ambil gambar. Di meja itulah dijadikan dapur untuk para isteri memasak hidangan untuk ahli-ahli perkhemahan.

Belakang sedikit sahaja dari situ, ada laluan anak sungai yang mengalir ceria. Telah ada orang yang membuat saluran daripada buluh dan paip PVC untuk menjadikan ia sebagai sebuah paip semulajadi yang boleh dibuat tempat membasuh tangan dan pinggang mangkuk. Maka, tak perlulah hendak turun ke sungai hendak buat semua itu. Kreatif sekali!

image

Sungai di sini memang sungguh menawan. Airnya teramat jernih, meski agak berbatu sampai sakit kaki juga hendak memijak dasarnya, tetapi kesakitan itu amat berbaloi.

Saya perlahan-lahan menyusuri sungai, membasahkan kaki dahulu untuk membiasakan badan dengan kedinginan airnya yang teramat! Tiba-tiba Ayahanda datang kepada saya lalu disimbahkan air sejuk itu. Menggigil kesejukan dibuatnya! Lepas dah biasa dengan suhu sejuk itu, barulah selesa hendak berendam dan bermandi-mandi.

Rasanya susah nak dapat lihat air sungai yang jernih dan cantik kalau tidak mengembara ke dalam hutan. Biasanya sungai yang ada di kaki bukit sudah tidak banyak yang masih jernih. Lagi satu, lebih elok mandi di kawasan sungai yang paling hulu sebab kalau di hilir, mana tahu orang di atas mandi, entah ‘buangan’ apa yang mereka hasilkan, sampai kita pun bermandikan ‘benda’ itu.

Hah contohnya, hasil buangan yang kami buat di bawah ini! Haha!

image

Tandas awam semulajadi! Satu lagi idea yang kreatif. Tak perlu nak tercari-cari tempat yang sesuai untuk membuang! Tapi awas orang di bawah, anda harus waspada!

Sebut pasal dari hulu ke hilir, tiba-tiba saya dapat ilham untuk berpantun. Oh, pantun yang di atas memang ciptaan saya ya, dihasilkan ketika bermandi manda di sungai. Itulah kelebihan pantun Melayu, sangat dekat dengan alam. Dan ini pula pantun yang baru saya cipta semasa menulis entri ini. Begini bunyinya:

Dari hulu sampailah hilir,

Mengalir sungai menuju teluk;

Dari dahulu sampai mutakhir,

Ubah perangai menjadi elok.

image

Ketika waktu malam, tidak banyak aktiviti yang dilakukan kecuali makan dan tidur. Ada dibuat BBQ Ayam dan Kambing, tapi yang dibawa dari rumahlah, bukan yang disembelih di sini. Sedap sungguh.

Oh ya, sebut pasal makanan, petang sebelumnya saya dan Ayahanda memasak nasi untuk makanan kami berdua. Juga kami panaskan dua lauk yang telah dibeli. Jujurnya, saya memang tak pernah masak nasi. Ya, pengakuan jujur. Jadi, bila rasa nasi yang dimasak bersama Ayahanda, sedapnya bukan kepalang!

Saya tidur awal malam itu, terus terlelap di dalam khemah kami yang agak selesa. Iyalah, bayangkan malam sebelumnya saya tak tidur langsung. Saya masuk ke hutan pagi tadi tanpa tidur yang cukup, meski sempat lelap seketika dalam perjalanan.

Tapi, bila dah masuk trek 4x4, memang perlu berjaga sebab bergoyang sana sini. Boleh kurus dibuatnya, sebab bukan saja kereta bergerak, badan dan lemak juga bergerak sama!

image

Hari esoknya, aktiviti bermandi-manda diteruskan. Ada yang pergi memancing, ada pula yang pergi ke trek 4x4 untuk selamatkan kereta lain yang terkandas dek kerana ada buluh yang menghalang. Saya tidak ikut, sekadar bermandi-manda sambil menghabiskan masa membaca buku dan menenangkan fikiran.

Kami bertolak pulang selepas Zohor. Sempat saya dan Ayahanda bersolat Jamak Takdim secara berjemaah. Nanti bila balik senang sedikit kerana tanggungjawab dah diselesaikan. Rombongan balik ada pertambahan sehingga 8-10 buah kereta kesemuanya. Saya pun tak berapa ingat, tapi memang seronoklah berkonvoi.

Bagi mereka yang hendak mengetahui dengan lebih lanjut aktiviti Kelab Redah, anda boleh layari laman web www.redah4x4.com . Saya lihat banyak aktiviti menarik bagi anda yang berminat dengan kegiatan lasak sebegini. Jadi apa lagi, jom kita redah!

1 komentar:

Noriffah Hidayati berkata...

Wah! seronoknya. suka aktiviti begini. kali terakhir masa ikut program recreation (skill I and II)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Tapak Iklan