Subscribe

Perkhidmatan Pengacaraan Majlis Perkahwinan

19 November 2015

Coventry : Kota Keamanan Dan Perdamaian

2015-11-14 19.07.00

Peristiwa serangan pengganas yang berlaku baru-baru ini di Paris, Perancis ternyata menggegarkan dunia. Semua mata bagaikan terpaku melihat betapa kejamnya sekelompok manusia yang bertopengkan nama agama, tetapi sanggup menggunakan jalan berdarah untuk mencapai tujuan mereka.

Pada zaman yang serba moden dan canggih ini, seharusnya peperangan hanya berada di dalam buku sejarah dan sebagai pameran di muzium sahaja. Dunia kini disatukan dengan organisasi besar seperti Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu, dengan peruntukan pelbagai undang-undang antarabangsa, juga prinsip hak asasi manusia serta pelbagai langkah keselamatan mengawal sempadan. 

Tetapi, “mengapa peperangan dan keganasan masih tetap berlaku?” bisikku sendiri.

Hal inilah yang bermain di fikiranku tatkala berada di Coventry pada hujung minggu lepas.

Entah bagaimana, setelah selesai urusanku mengambil barang daripada seorang teman di sana, aku mengambil kesempatan untuk bersiar-siar di sekitar kota Coventry sebelum berangkat pulang ke Birmingham.

Waktu ketika itu pukul 6 petang. Namun, matahari telah hilang dari pandangan. Suasana gelap menyelebungi kota. Angin bertiup perlahan membawa hawa dingin ke seluruh tubuhku.

Sejurus selepas menikmati makan malam Ayam Peri-Peri di sebuah kedai makanan segera halal yang kutemui di pusat bandar, aku menyusun langkah untuk berjalan-jalan bagi mencari apa-apa yang menarik untuk dilihat.

Banyak kedai telah ditutup awal kerana ia adalah malam minggu. Coventry kulihat amat gelap dan suram dari cahaya lampu menyimbah bumi. Namun itu tidaklah menghalang aku untuk terus berjalan sendirian untuk merasai roh dan semangat kota ini yang diberi jolokan “City of Peace & Reconciliation”.

Ketika menghampiri tapak bangunan bersejarah Coventry Cathedral, aku lihat ramai orang sedang berkumpul bagaikan sedang menunggu sesuatu. Aku merasa musykil, dan segera menghampiri tempat perkumpulan tersebut. Dengan selamba aku masuk ke dalam keramaian itu, dan cuba meneka apa agaknya yang sedang berlaku.

Tonight, we are here together to remember the Coventry Blitz that happened 75 years ago. We also here standby Paris, for what has happened less than 24 hours ago…” begitulah lebih kata-kata permulaan oleh seorang wanita Inggeris yang kudengar melalui pembesar suara.

Rupanya, baharulah aku tahu bahawa mereka sedang mengingati Coventry Blitz, peristiwa di mana bandar Coventry diserang dari udara secara bertubi-tubi oleh tentera Nazi Jerman ketika Perang Dunia Ke-2, pada tanggal 14 November 1940 – iaitu tepat 75 tahun lepas. Peristiwa berdarah itu dilaporkan mengorbankan lebih daripada 500 nyawa!

Sambil aku membaca lebih banyak maklumat mengenai Coventry Blitz melalui telefon pintarku, aku membayangkan betapa sengsaranya manusia yang terpaksa mengharungi saat getir itu. Rakaman kisah pengalaman mereka yang terselamat telah dimainkan, dan aku terasa seperti berada di zaman itu, lebih-lebih lagi apabila aku berada di tapak kejadian itu sendiri!

Anak-anak kecil dari sekolah berhampiran telah dibawa untuk mempersembahkan nyanyian koir berkaitan tragedi tersebut, sebelum Datuk Bandar memberikan ucapan beliau. Saya juga dikhabarkan bahawa Putera Edward, Duke of Kent turut mencemar duli di acara tersebut.

Menurut pengacara majlis, kemuncak acara peringatan ini adalah formasi “Human Chain of Lights”. Aku teruja untuk mengetahui apa yang dimaksudkan oleh rantaian cahaya itu, dan hal itu membuatkan aku berada sehingga ke akhir. Rupanya, para hadirin diminta untuk menjulang lampu suluh, atau telefon bimbit mereka di udara dalam tempoh beberapa minit sambil diam sebentar bertafakur.

Dan kini baharulah aku memahami mengapa burung Phoenix dipilih menjadi simbol kota Coventry. Seperti phoenix yang bangkit dari abu, begitulah juga kota Coventry yang bangkit dari puing-puing peperangan. Tidak hairanlah ia digelar “Kota Keamanan dan Perdamaian” – kerana itu adalah mesej Coventry kepada seluruh dunia.

…dan aku menantikan apakah ada sinar di hujung kemelut yang kini melanda dunia. Apakah manusia akan akhirnya belajar menghentikan sengketa? Mampukah keamanan mutlak tercapai? Jawapannya, hanya Allah SWT mengetahui.

Acara berakhir tak lama selepas itu. Aku pun berlalu pergi, mengejar keretapi terawal kembali ke Birmingham. Sambil memeluk tubuh bagi menghangatkan badan, segera aku mengambil bas bernombor 11 untuk ke Coventry Rail Station.

Coventry, terima kasih kerana mengajar aku sesuatu hari ini. Pastinya, aku akan kembali lagi mengutip sisa kenangan yang belum sempat aku harungi.

Selamat Tinggal!

1 komentar:

Aris Muliadi berkata...

Assalamualaikum... Maaf ya SOBAT saya mau jujur bahwa awalnya saya hanya mencoba-coba bermain togel karna saya terlilit hutang yang sangat banyak sekitar Rp 235 juta karna hutang saya banyak akhirnya saya mencari jalan pintas meskipun itu dilarang agama islam apa boleh buat nasi sudah jadi bubur dan akhirnya saya menemukan seorang dukun yang bisa membantu saya melalui jalan togel dengan lantaran bantuan MBAH WIRANG kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya karna itu semua berkat bantuan MBAH WIRANG dengan waktu yang singkat saya sudah membuktikan namanya keajaiban satu hari bisa merubah hidup kita menjadi kaya, buktinya angka pemberian MBAH 4D nya pada tanggal 23/10/2016 yaitu 9512 tembus alhamdulillah saya menang sebanyak Rp.480 juta dan alhamdulillah semua hutang-hutang saya sudah bisa terlunasih juga... Mungkin saudara/saudari diluar sana lagi butuh angka togel 2D|3D|4D silahkan konsultasi atau minta bantuan dengan MBAH WIRANG jangan takut anda bisa hubungi di nomer ( 082346667564 / +6282346667564 )

Tetap Semangat Semua Permasalahan Pasti Ada Jalan KeluarNya...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Tapak Iklan