Subscribe

Perkhidmatan Pengacaraan Majlis Perkahwinan

19 Jun 2011

Ke Mana Tumpahnya Kuah, Kalau Tidak Ke Nasi

Saya tangguhkan dahulu catatan tentang Pesta Pantun Sezaman yang sepatutnya diterbitkan pada hari ini, bagi memberi laluan kepada entri sempena Hari Bapa. Catatan berkenaan yang sudah pun siap akan terbit secara otomatik pada hari esok, tepat 12 tengah malam.

Saya tahu, agak klise untuk menulis tentang Ayahanda ketika tibanya Hari Bapa. Pasti semua orang akan berlumba-lumba untuk menulis ucapan Selamat Hari Bapa di blog, twitter, facebook, dan entah di mana-mana sahajalah. Tentu tak ada salahnya.

Saya faham, memang bukan Hari Bapa sahaja hari yang sepatutnya kita hargai jasa dan pengorbanan insan yang bergelar Ayah, Bapak, Papa, Daddy, atau Abah ini. Hal ini juga sama untuk Hari Ibu, atau apa-apa sahaja hari peringatan.

Meraikannya tidak bermaksud kita hanya mengingati jasa dan pengorbanan mereka pada waktu itu sahaja. Tarikh itu hanya sekadar satu waktu untuk mengingatkan kita supaya melakukannya secara konsisten setiap tahun. Sekadar peringatan. Kerana manusia mudah lupa. Itu adalah fitrah.

Bercerita tentang Ayahanda, bagi anda yang ikuti penulisan saya di blog ini, pasti perasan saya ada menulis tentang Ayahanda, meski tidak selalu, tetapi ada. Baru sahaja minggu lepas saya ikuti beliau Meredah Belantara Kerling menaiki kereta pacuan empat roda.

Tahun lepas pula, Ayahanda telah membawa saya berkelana dalam Kembara Eropah 2011, satu pengalaman yang tak mungkin sapat saya lupakan.

Dalam banyak perkara, saya begitu mirip Ayahanda. Perkara pertama yang pasti orang akan terlihat pastinya wajah kami. Wajah saya banyak ikut wajah Ayahanda. Dahulu semasa kecil, saya tak begitu nampak sangat persamaan. Tetapi semakin menginjak dewasa, makin lama makin terserlah.

Cuma bezanya, saya lebih bulat sedikit berbanding Ayahanda saya. Entahlah, sejak dua tahun lepas berat badan naik agak mendadak, sampai Ayahanda pun dah mula panggil “Bulat, bulat”…

Ops, melalut pula. Bonda pernah berkata, kalau terasa rindu jika Ayahanda pergi ke tempat jauh, Bonda akan melihat saya kerana pasti dia akan terkenangkan Ayahanda. Katanya, dari segi percakapan, berjalan, bersin, dan makan sekali pun, memang iras-iras Ayahanda ada.

Mana lagi nak kuah akan ditumpahkan kalau tidak ke nasi, kan?

Malah, satu perkara yang Bonda katakan, saya suka bercakap sendirian, sama seperti Ayahanda. Maksud cakap sendirian ini adalah ketika kami berfikir, kami selalu akan tersebut patah-patah kata yang difikirkan itu tanpa disedari. Ia seperti terkeluar sendiri dari mulut, mungkin kerana terlampau berfikir.

Tapi ayahanda dulu lagi teruk. Saya ingat lagi masa kecil, dia selalu tiba-tiba bercakap sendirian semasa dia memandu. Sampai saya yang ketika itu masih usia mungil begitu hairan dan keliru. Kadang-kadang juga terkejut. Sekarang ini, saya pula buat perkara yang sama.

Begitulah, Ayahanda saya. Mungkin seperti watak bapa lain, dia begitu cool, sampai kita tak tahu apa yang berlaku dalam sungai hatinya. Dia tidak garang, tetapi tegas. Kami adik-beradik bertuah mendapat seorang bapa seperti Ayahanda.

Kepada Ayahanda, terima kasih kerana telah memberikan kami sekeluarga kehidupan yang bahagia dan sempurna. Tidak ada kata ucapan yang boleh menandingi jasamu. Entri ini adalah perlambangan betapa anakanda menghargai pengorbananmu.

Selamat Hari Bapa, Ayahanda!

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Tapak Iklan