Subscribe

Perkhidmatan Pengacaraan Majlis Perkahwinan

15 Jun 2011

Kolam Air Panas Kerling

Sambungan dari entri Meredah Belantara Kerling.

Mari-mari kita menanam,

Tanam ubi dan juga nenas;

Mandi-mandi di dalam kolam,

kolam berisi si air panas.

image

Dalam perjalanan pulang dari belantara Kerling, rombongan kami singgah sebentar di Kolam Air Panas Kerling. Letaknya tempat ini benar-benar di jalan keluar, sejurus sahaja kami tiba di kaki bukit.

Masa kami sampai dahulu, memang dah lalui tempat ini, tapi tak pula singgah. Ingatkan bila singgah, boleh lah merasa hendak mandi air panas yang semulajadi. Yalah, biasanya hanya mandi air panas di rumah, yang tak asli.

Tetapi niat di hati tak jadi, kerana lihatlah tempatnya :

image

Airnya agak kotor. Hendak menjejakkan kaki pun rasanya anda tak lalu agaknya. Bukan sebab saya baru sahaja mandi air sungai yang jernih di belantara, tapi entahlah, anda tengoklah sendiri tahap kebersihannya airnya.

image

Inilah agaknya telaga air panas itu. Bagaimanalah rasanya dapat mandi air panas semulajadi ya.

image

Kalau hendak ke kolam air panas, harus lintasi dahulu jambatan ini. Ini pemandangan setelah saya sampai ke seberang. Ada ramai keluarga yang datang berkelah di sini, membawa anak-anak dan juga isteri serta orang tua.

Di seberang itu, ada tempat untuk menukar pakaian. Tandas juga ada, tetapi waktu saya ke sana, tutup pula.

image

Antara sebab kenapa rombongan kami hendak berhenti di sini, selain dapat membeli pisang goreng panas yang sedap, dapat juga berkumpul dan menyusun semua kereta dalam satu barisan agar dapat mengambil gambar beramai-ramai.

Kereta semua disusun di padang rumput bersebelahan. Kami berhenti tidaklah lama, dalam masa kurang 30 minit. Waktu dimanfaatkan dengan berehat, selain ada anggota rombongan yang membantu membaiki kereta yang sedikit bermasalah.

Setelah perjalanan diteruskan, kami berhenti sekali lagi di Hentian Jejantas Sungai Buloh untuk makan malam, sebelum masing-masing bersurai ke destinasi seterusnya. Ternyata, perjalanan ini tidaklah selelah seperti disangka. Kalau Ayahanda mengajak lagi, saya pasti mahu pergi, insyaAllah!

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Tapak Iklan