Subscribe

Perkhidmatan Pengacaraan Majlis Perkahwinan

22 Jun 2011

Mengembara di Switzerland, Menginap di Perancis

Kita sambung balik cerita Kembara Eropah. Pasti anda semua dah bosan, muak, dan penat tunggu bilalah cerita ke Eropah ini akan habis. Saya pun rasa begitu. Tetapi, kali ini saya akan teruskan cerita ini secara konsisten sampailah habis. Ada banyak perkara yang perlu saya blogkan selepas bulan Julai nanti. Takut ketinggalan zaman pula.

Ayuh kita mulakan ceritera…

image

Dari Paris, kami mengambil keretapi untuk ke Geneva, yang letaknya di negara Switzerland. Saya pernah ‘melangkah bendul’ sekejap dengan menulis kunjungan saya ke Pejabat PBB di sana sebelum menulis bagaimana saya menuju ke Geneva. Belasah sahajalah labu, ya!

Tiga tiket telah dibeli oleh kami bertiga. Ameer telah menempah tiket lebih awal secara online, sebelum kami daftar masuk di stesen Paris bagi mendapatkan tiket fizikalnya. Semua tempahan diuruskan Ameer, jadi tak dapatlah saya nak membuat sebut harga di sini. :)

image

Alahai, saya pun dah ingat-ingat lupa juga butiran perjalanan ini, tetapi saya usahakan sebaik mungkin ya untuk memerah kembali kenangan setahun lepas. Apa yang anda lihat di atas ini adalah kawasan di sekitar stesen keretapi di stesen Paris Gare Du Nord. Kalau tidak silap, tren kami bertolak pagi.

Dari segi kelajuan, tren bergerak agak perlahan pada mulanya, tetapi semakin lama ia bergerak semakin laju. Saya duduk di tempat yang selari dengan Ayahanda dan Ameer, walaupun di sebelah yang berbeza.

Apa yang saya perasan, hanya kami sahaja orang Asia dalam koc ketika itu. Rata-rata yang saya lihat adalah orang Eropah. Kebanyakannya berbicara dalam bahasa selain Bahasa Inggeris. Alhamdullillah, koc tidak begitu sesak dengan orang, kerana saya lihat ada lagi ruang tempat duduk yang kosong.

image

Sepanjang perjalanan ke Geneva, kami disajikan dengan pemandangan kawasan desa negara Perancis yang begitu indah sekali. Melihat kepada bukit-bukit, tumbuh-tumbuhan, dan bangunan yang didirikan sepanjang jalan amat menenangkan fikiran.

Cuma saya sedikit hairan, ada antara pekan-pekan yang dilalui sepanjang perjalanan begitu kosong sekali. Maksud saya, bangunannya ada, tetapi tak nampak pula kelibat manusia. Ia seperti apa yang orang putih katakan sebagai ghost town. Malah ada satu stesen yang mana menjadi tempat perhentian transit seketika tren ini – tidak ada orang langsung di situ!

Kami sampai di stesen Geneva tidak berapa lama selepas itu. Saya tak ingat berapa lama, tetapi yang pasti ia tidak sekejap dan tidak lama. Hah macam itulah. Cuba google, tapi tak jumpa pula jawapannya.

Apa yang menarik, ketika sampai di Geneva, pegawai imigresen/kastam tidak pula cop pasport kami. Malah mereka tak tengok pun. Terus sahaja beri kami masuk negara Switzerland tanpa sebarang halangan. Memanglah di Paris mereka ada periksa passport kami, tetapi sekadar hendak cop bahawa kami akan keluar dari negara Perancis.

Agak sedih juga, sebab tak dapat membuktikan pemergian ke Switzerland di dalam passport. Kalau anda ke sana, pastikan anda minta juga kepada pegawai itu, supaya dicopkan Switzerland di dalam passport. Boleh pula nak paksa-paksa pegawai, ya! Haha.

image

Perkara pertama yang dilakukan di Geneva adalah menukar sebahagian mata wang Euro yang kami ada kepada matawang Swiss iaitu Swiss Francs atau singkatannya CHF. Nilainya tidak banyak beza dengan Euro. Kami masih perlu tinggalkan baki duit dalam matawang Euro kerana destinasi seterusnya, Itali menggunakan matawang tersebut.

Ini satu cerita menarik tentang perjalanan ini. Sewaktu kami keluar dari stesen dan mencari teksi untuk ke apartment tempat penginapan, tiba-tiba sahaja Ameer memberitahu bahawa tempat penginapan kami beralamatkan negara Perancis.

Terkejut saya dibuatnya! Kami sudah sampai ke Switzerland, tapi kenapa pula penginapan di negara sebelah, iya tak?

Dalam kekalutan itu, ada sebuah keluarga berbangsa Afrika Amerika berhampiran kami yang juga baru tiba di Geneva mendekati kami untuk bertanyakan sesuatu. Kami juga bertanyakan hal ini kepada mereka, tentang bagaimana tempat penginapan kami boleh berada di negara lain.

Lelaki bertubuh sasa yang bersama dengan anak dan isterinya itu mengatakan bahawa dia juga ada ditawarkan menginap di tempat itu semasa membuat tempahan di dalam internet, tetapi memilih untuk menginap di tempat lain. Dia mencadangkan kami untuk mengambil teksi sahaja ke sana, kerana sudah pasti pemandu teksi itu boleh mambawakan kami ke sana, berbanding menaiki trem yang sudah ada di depan mata.

image

Harga perjalanan teksi untuk ke apartment kami dari stesen keretapi ke tempat penginapan agak mahal juga, tetapi kami tiada pilihan lain. Lagi pun, keutamaan sekarang adalah untuk sampai ke apartment untuk melepaskan lelah dan meletakkan segala beg-beg berat yang kami bawa ini.

Kami diberitahu oleh pemandu teksi yang sedang di usia pertengahan umur itu, bahawa tempat itu sebenarnya tidak jauh. Hanya sekitar 10 minit sahaja dari stesen tadi.

Maka, wajarlah saya tepuk dahi saya. Siapa suruh tak tengok peta dahulu sebelum pergi. Rupa-rupanya bandar Geneva ini sangat dekat dengan sempadan negara antara Switzerland – Perancis. Boleh dikatakan, Geneva adalah sebuah kota yang dilingkungi oleh sempadan Perancis.

Tak percaya? Mari kita lihat peta :

Map picture

Garis sempadan negara adalah yang berwarna kuning. Oleh sebab itu, budaya di sini, masih mirip kepada Perancis. Malah, Bahasa Perancis juga digunakan sebagai bahasa pertuturan harian.

image

Inilah rupa bentuk apartment kami dari luar. Apartment ini betul-betul di atas sempadan. Keadaan di sekitarnya agak tenang. Saya terfikir juga bagaimana hendak mendapatkan makanan di sini. Mujur, tidak jauh dari sini, saya sudah lihat ada beberapa kedai kebab dan juga kedai runcit yang ada tulisan halal di dalam kawasan negara Perancis. Alhamdulillah, mudahlah untuk kami menjamu selera. Tapi, lebih cerita tentang itu kemudian.

image

Apartment ini ada dua bilik. Satu bilik tidur, dan satu lagi bilik rehat. Memang sungguh lengkap serba serbi. Dari segi kelengkapan, ada dapur yang mana kelengkapan seperti pinggan mangkuk, sudu garfu, dan apa pun tersedia. Pendek kata kalau nak masak pun boleh. Tak cukup itu, ada juga alat menggosok baju, satu fasiliti yang sangat dihargai oleh pengembara seperti kami!

Baiklah, beri kami waktu untuk rehat. Hari Jumaat ini, kita sambung dengan lawatan sekitar banda Geneva pula. Nantikan!

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Tapak Iklan