Subscribe

Perkhidmatan Pengacaraan Majlis Perkahwinan

27 Jun 2011

Selamat Tinggal, Geneva

Entri Sebelumnya : Geneva : Antara Dua Negara

Baiklah, kita beralih kepada entri terakhir di Geneva sebelum kita berangkat ke tempat seterusnya. Kali ini tidak ada apa-apa cerita sangat, tetapi lebih kepada hendak tunjukkan gambar semasa berada di lapangan terbang di sana.

image

Cuaca ketika sampai di lapangan terbang ini agak suam-suam. Langit mulai mendung dan warnanya semakin gelap. Ada tanda-tanda seperti hujan akan turun. Mujurlah kami semua sempat sampai ke sini sebelum hujan turun dengan lebatnya. Kalau tidak, pasti akan kesusahan juga bila terkandas di tengah bandar dengan membawa bagasi yang basah ke sana sini.

image

Daftar masuk dibuat secara elektronik di sini. Tempahan tiket yang telah dibuat terlebih awal oleh Ameer, dibuat pengesahan, yang mana salinan aslinya akan dicetak di sini. Sama sahaja di mana-mana saya rasa.

Oh, kami akan menaiki penerbangan tambang murah EasyJet, yang terkenal di kalangan warga Eropah. Ia umpama AirAsia di sini. Mereka ada kawasan khas bagi para penumpang mereka mendaftar masuk.

Ketika itu, orang tidak terlalu ramai. Sambil menunggu di ruang legar, saya sempat bermain dengan telefon bimbit Nokia E71 saya yang ada browser internet. Di lapangan terbang ini, para pengunjung diberikan masa 1 jam percuma untuk menggunakan perkhidmatan internet tanpa wayar dari mana-mana peranti. Tapi, kita harus masukkan dahulu nombor telefon kita, dan kemudian mereka akan SMS nombor pin kod yang harus kita masukkan di dalam browser sebagai kata laluan.

image

Bagai diduga, tak lama selepas kami masuk berteduh di sini, hujan pun turun dengan lebatnya. Keadaan di luar menjadi lebih sejuk sedikit. Saya kira, itu adalah rintik hujan yang pertama kami rasai ketika berpijak di bumi Eropah ini.

Saya ambil kesempatan sambil menuju ke terminal tempat kapal terbang kami berlepas untuk membeli-belah barang yang menjadi identiti di Switzerland – coklat! Saya bukanlah seorang penggemar coklat, tetapi rugi rasanya kalau tidak membawa pulang coklat dari Switzerland. Lagi pun, sepanjang di Geneva sebelum ini, kami tak ada beli apa sangat buah tangan.

Nampak coklat di atas itu? Rasanya boleh tahan sedap dan murah. Saya beli sampai 8 bungkus sebab boleh dijadikan sebagai hadiah kepada orang di Malaysia. Senang dan mudah untuk dibawa. Nasib baik juga coklat itu bukan jenis yang cair.

 

image

Bila sampai di ruang menunggu, kami dikhabarkan bahawa kapal terbang kami akan mengalami kelewatan sebelum berlepas. Ya, macam biasalah. Tipikal penerbangan tambang murah. Tetapi tak mengapa. Sekurang-kurangnya ada masa untuk berehat sebentar dan bergambar-gambar.

Habis sudah cerita di Geneva. Nantikan selepas ini catatan ke negara yang terkenal dengan tamadun purbanya – ITALI! Gambar-gambar di sana saya belum siarkan lagi di mana-mana, hatta di Facebook sekali pun. Tapi sebelum itu, Rabu ini adalah review saya tentang penerbangan EasyJet ini.

Selamat menghadapi minggu baru!

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Tapak Iklan