Subscribe

Perkhidmatan Pengacaraan Majlis Perkahwinan

16 April 2011

Sindrom Pelajar Tahun Akhir

Saya tak tahu tentang kamu, tetapi saya bercakap mewakili diri sendiri dan berdasarkan maklumbalas dari rakan-rakan sekeliling. Setelah 4 tahun belajar di menara gading, mungkin ada sesetengah pelajar yang berasa kelelahan dan kepenatan dalam meneruskan perjuangan dalam mengejar segulung ijazah. 

Perkara ini selalu saya dengar dan ia dinamakan sebagai "Sindrom Pelajar Tahun Akhir". Saya sendiri, kadang terasa seperti terjangkit dengan penyakit sebegini. Semakin lama di universiti, semakin berat beban menghantui diri ini, "Bila nak habis, bila nak habis?" 

Dalam tak sedar, kita telah melalui sistem peperiksaan secara berterusan dari bangku sekolah rendah, sehinggalah menuju ke alam universiti. Ia seperti satu dejavu yang berulang-ulang. Balik-balik pergi kelas, buat tugasan, duduki peperiksaan, cuti semester, dan semuanya rutin itu kembali berulang. 

Akhirnya, bila sudah di tahun akhir, akan ada sedikit perasaan seperti tidak kisah apa yang hendak berlaku. "Apa yang nak berlaku, berlakulah ia". Itulah antara inti kepada sindrom ini. 

Ia menjadi semakin teruk apabila menuju ke sisa-sisa akhir pengajian, bila sudah masuk musim peperiksaan, kadang-kadang akan berhadapan dengan segala jenis breakdown. Mental breakdown lah, emotional breakdown lah. Waktu itulah macam-macam jenis dugaan datang. (Ingatkan saya untuk tulis tentang ini nanti.)

Rasa seperti tak sabar-sabar hendak mulakan alam pekerjaan, biarlah apa yang terjadi dengan keputusan, yang penting aku habis belajar. Hah begitulah lebih kurang rintihan rasa sang pelajar tahun akhir itu. Akhirnya, perasaan ini seperti satu bisikan durjana yang sengaja hendak merendah-rendahkan semangat. Seperti bisikannya yang cuba menyesatkan sewaktu nyawa di hujung halkum. 

 Sehingga ke medan terakhir, kita harus berjuang habis-habisan. 


0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Tapak Iklan