Subscribe

Perkhidmatan Pengacaraan Majlis Perkahwinan

29 Januari 2010

Bertamu Di Taman Ilmu

Puisi saya telah tersiar di dalam sisipan Varsiti, Berita Harian semalam. Alhamdullillah. Sudah lama sungguh karya saya tidak tersiar di mana-mana. Hampir setahun saya berehat. Sebenarnya, ada beberapa karya yang berada dalam koleksi, tetapi masih saya peram; bukan untuk dijadikan pekasam, tetapi masih mahu menyuntingnya di sana sini, agar menjadi sekuntum bunga yang mekar sepanjang zaman.

Puisi "Bertamu di Taman Ilmu" saya tulis khusus untuk memenuhi undangan deklamasi untuk sebuah acara berbentuk konvensyen mahasiswa anjuran GPMS di kampus saya. Sayangnya, majlis yang dirancang pada awal bulan Januari terpaksa ditunda atas sebab-sebab tertentu. Waktu itu, sudah ada niat untuk memendek-padatkan sajak tersebut untuk dihantar ke penerbitan. Takut-takutlah pula sajak versi deklamasi ini agak panjang untuk diterbitkan.

Kebetulan, pihak PRO UIAM sedang mencari karya mahasiswa UIAM untuk disalurkan kepada sisipan Varsiti. Maka, saya telah memberikan sajak tersebut kepada mereka - kerana tema sajak tersebut yang sesuai dengan sisipan itu. Cuma, saya tak berapa sempat hendak memendekkannya kerana mereka mahukan sajak dalam tempoh sehari itu.

Maka, terimalah sajak pertama saya yang tersiar tahun ini. Moga-moga menjadi pembakar semangat untuk produktif berkarya. Masih banyak kelemahan yang perlu diperbaiki. Maklumbalas kalian saya hargai.

BERTAMU DI TAMAN ILMU

Kelmarin
telah kau terima bingkisan berupa warkah
jemputan melangkah ke sebuah taman yang indah
bukan sekadar bertamu, tetapi mengenal erti rindu
rindu kepada ilmu nan berjuta ribu
ada getar yang mengusik fikiran
ada debar yang mencarik kenangan
betapa mimpi menjadi nyata
betapa janji akan dikota.

Lantas kau sahut panggilan itu
lihat di atas telapak tanganmu
segenggam benih keazaman dari kampung halaman
bekalan ayahanda dan bonda yang menyimpan harapan
setinggi gunung seluas lautan.

Di sini, taman subur mewangi telah lama menanti
di sini, kau berdiri di bumi ini bernama universiti
perkebunan ilmu yang subur dengan akhlak yang luhur
pohonnya adalah kenyataan yang tumbuh dari keyakinan
rantingnya adalah cita-cita sebuah bangsa dan negara
bunga-bungaannya adalah ilmu pengetahuan berguna
akarnya pula bertunjangkan ajaran agama.

Bermulalah derap langkah perjalanan seorang mahasiswa
bergemalah titip kisah perjuangan pewaris bangsa
benih keazaman yang kau tanam di laman cendekia
segera disiram jirusan usaha dari tadahan embun pagi
kau baja dengan kesabaran beserta doa kepada ilahi
biar, pucuknya cepat bertunas mengejar matahari
agar, puspa pengetahuan bertukar buah kejayaan
harum bak setanggi menjalar ke taman Firdausi.

Tanggungjawab seorang peraih ilmu
tidak selesai setelah melewati musim menuai
segulung ijazah berupa kertas nan sehelai.
Bagai yang terkandung di dalam sabda:
Ilmu yang tidak diamalkan itu, ibarat pohon yang tidak berbuah.

Maka, kerjakanlah taman ini
sehingga tumbuh sebuah pohon yang tegap kukuh
dan berpasak teguh.

Bertamulah di taman ilmu
dengan segenggam benih keazaman
hidulah harum bunga perjuangan
rasailah ranum buah kejayaan
hasil sebuah kebun kehidupan.

Azree Ariffin,
Kulliyyah Undang-Undang Ahmad Ibrahim,

Universiti Islam Antarabangsa Malaysia.

Varsiti, Berita Harian
28 Januari 2010


0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Tapak Iklan