Subscribe

Perkhidmatan Pengacaraan Majlis Perkahwinan

16 Ogos 2014

Singapura 2014 (2) : Sekilas Pandang Kota Singa

image :: Pemandangan bangunan pencakar langit dari kaki Sungai Singapura ::

Sebaik sahaja mendaftar masuk di hostel lebih kurang pukul 2 petang, saya berehat seketika untuk mengumpul tenaga bagi meneruskan kembara. Kemudahan WiFi yang tersedia di hostel saya gunakan untuk menghubungi kedua sahabat saya iaitu Leng Zhong dan Keith bagi memberitahu keberadaan saya.

Sememangnya, Leng Zhong dan Keith sudah bersedia untuk menyambut kedatangan saya dan mereka juga akan tunjukkan saya persekitaran Kota Singa ini buat kali pertama. Beruntung juga saya kerana punya kawan yang bekerja di Singapura untuk bawa jalan-jalan dan menjadi pemandu pelancong.

Kebetulan pada hari ketibaan saya iaitu 1 Mei, Singapura juga cuti umum sama seperti di Malaysia sempena Hari Pekerja. Maka, dapatlah kawan-kawan saya itu luangkan masa untuk bersama saya. Memang saya sudah khususkan slot hari pertama untuk kembara bersama mereka, sebelum kembara solo sepenuhnya pada keesokan harinya.

Hostel saya terletak di Boat Quay, betul-betul berhadapan dengan Sungai Singapura. Kata Leng Zhong, kawasan ini sememangnya dekat dengan pelbagai tarikan di pusat Kota Singa ini. Untuk hari pertama, saya sekadar mengikut jejak langkah teman-teman saya yang tentunya lebih arif dalam memperkenalkan Singapura kepada saya.

image

Kami memulakan langkah dengan berjalan kaki dari hostel. Kami melalui sebuah lorong yang menghubungkan antara Boat Quay dan Clarke Quay. Lorong ini begitu membuatkan saya tertarik dengan lukisan yang terpamer di dindingnya.

Sekilas saya melalui lorong tersebut, membuatkan seperti saya sedang melalui terowong masa sepanjang sejarah Singapura kerana ia memaparkan perkembangan Singapura dari waktu pembukaan Singapura oleh Sang Nila Utama sehinggalah ke pembangunan pesatnya sebagai kota metropolitan hari ini.

image Di awal langkah perjalanan, sempat kami melalui bangunan Parlimen Singapura yang terletak di tengah bandar. Tidak jauh dari situ juga adalah bangunan parlimen Singapura yang lama yang kini dikenali sebagai The Arts House At The Old Parliament. Para pengunjung boleh memasuki bangunan yang kini dijadikan galeri seni ini dengan bayaran percuma.

Di dalamnya, sedang diadakan pameran koleksi puisi-puisi patriotik yang ditulis oleh penulis-penulis tempatan. Rasa sangat teruja membaca koleksi puisi yang disertakan dengan audio bacaan puisi melalui alat pendengar yang disediakan. saya dapat merasakan betapa puisi amat dihargai di sini dalam menyemai semangat cintakan negara. Antara puisi yang saya suka adalah puisi Singapore River kerya Lee Tzu Pheng :

image

Kami ambil masa lebih kurang 30 minit juga meneroka bangunan Parlimen Lama itu. Selepas itu, dua teman saya itu telah membawa saya menuju ke kawasan Marina Bay Sands melalui jalan pintas iaitu dengan memasuki The Fullerton Hotel. Saya difahamkan bahawa hotel tersebut adalah antara bangunan lama di Singapura yang menjadi mercu tanda kota raya sejak zaman sebelum Perang Dunia Kedua lagi dan pernah digunakan sebagai hospital dan pejabat pos. Saya mengagumi betapa bangunan lama sebegitu dapat dipelihara sebaik mungkin dan ditukar menjadi hotel mewah.

image

Sudah pasti, kunjungan ke Singapura buat pertama kali tidak akan lengkap sekiranya tidak ke Merlion Park. Struktur patung setengah singa dan setengah ikan ini sudah begitu sinonim dengan negara kecil ini. Saya ada letakkan gambar saya bersama Merlion tersebut di dalam entri blog saya sebelum ini.

Selepas puas bergambar di Merlion, perut terasa lapar dan saya sendiri pun belum makan tengahari lagi. Tetapi, tak tahu ke mana untuk mencari makan yang murah dan semestinya halal. Kedudukan kami ketika itu di Marina Bay – menyebabkan saya tidak ada banyak pilihan kedai makan yang bersesuaian. Setelah puas berjalan, kami terjumpa sebuah kawasan makan yang dikenali sebagai Makansutra di Gluttons Bay.

image

:: Makansutra di Gluttons Bay ::

Di sinilah tempat saya menikmati hidangan yang pertama di Singapura. Di dalam hati, saya berdebar juga kerana tak tahu status halal makana di situ. Ketika itu juga waktu saya melihat-lihat harga makanan di Singapura. Mujur ada sebuah gerai di situ yang menjual makanan Muslim. Mula-mula saya minta Nasi Goreng Cina, tapi mungkin orang itu macam tak begitu faham, jadi terpaksa redha dengan Nasi Goreng Kampung yang memang ada dalam menu mereka. Kalau tidak silap, harganya $ 6 Dollar Singapura.

Sekilas pandang saya melihat Singapura, terasa seperti tidak jauh berbeza dengan negara sendiri. Dengan populasi masyarakat yang lebih kurang sama, Singapura sudah tentunya berkongsi susur galur yang serupa dengan kita. Tidak hairanlah kedua teman saya Leng Zhong dan Keith tidak mempunyai masalah besar untuk menyesuaikan diri di sini.

Saya juga mengakui kata-kata orang yang saya dengar sebelum ini bahawa betapa bersihnya Singapura. Mungkin agak hiperbola pernyataan yang saya dengar itu iaitu ‘tidak ada satu sampah pun di tepi jalan’, tetapi secara umunya tempatnya memang bersih dan terjaga. Orang-orang yang saya temui setakat itu juga amat sudi membantu saya.

Selepas ini, saya akan tulis pula sambungan kisah berjalan dua teman di sebelah malam di Marina Bay Sands!

1 komentar:

Khir Khalid berkata...

Lama rasanya saya tak ke kota Singapura.. pasti bnyk perubahan pembangunan yg berlaku. Pasti ia semakin bersih & menarik. T kasih atas perkongsian saudara Azree.. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Tapak Iklan