Subscribe

Perkhidmatan Pengacaraan Majlis Perkahwinan

06 Julai 2011

Penerbangan EasyJet ke Itali

Entri Sebelumnya : Selamat Tinggal, Geneva

Okay kita sambung balik cerita Eropah selepas beberapa hari ia tergantung. Maaflah sebab sepanjang hujung minggu kan saya pergi ke Perlis, jadi tak dapat cari masa untuk kemaskini. Lagi pula tak sempat nak siapkan entri berjadual. Jadi, jom kita sambung!

image

Kami menaiki penerbangan tambang murah EasyJet untuk dari Geneva ke Rome. Penerbangan kami berlepas lebih lewat dari apa yang dijadualkan. Mujur kelewatan itu tidak menjejaskan apa-apa perancangan kami di Rome sebab kami tidak mengejar waktu.

image

Beginilah keadaan dalam kapal terbangnya. Tempat duduk yang disusun tiga-tiga. Kebanyakan penumpang saya andaikan adalah dari Amerika Syarikat, sebab memerhatikan dari tutur kata yang berslanga sana. Seingat saya, tidak ada apa sangat yang terlalu bagus atau tidak bagus. Untuk penerbangan murah, sudah cukup memadai. Yang penting, sampai ke destinasi.

image

Apa yang paling saya ingat tentang penerbangan ini adalah pemandangan ini! Ya, ketika kami melintasi kawasan pergunungan Switzerland, saya dapat melihat pergunungan Swiss Alps yang sangat terkenal itu. Cantik sangat, kan? Lebih-lebih bagi saya yang tak sempat untuk tengok salji ketika berada di Eropah. Memang kagum seketika.

image

Penerbangan dari Geneva ke Rome mengambil masa lebih kurang 2-3 jam, kalau tak silap sayalah. Jadi, tidak ada makanan yang dihidangkan di pesawat kecuali sebuah mini bar yang mana dijual snek-snek dan makanan ringan. Seperti AirAsia, kita harus membeli makanan. Tetapi waktu ini, kami tak beli apa pun, sebab tak lapar dan takut-takut juga makanan yang dijual tidak halal. Jadi, baiklah berwaspada.

image

Ketika sampai di lapangan terbang Rome, langit sudah pun gelap. Waktu itu, keterujaan sampai ke negara baru seolah-olah sudah mulai menurun. Yalah, bayangkanlah ini negara 5 yang dilawati dalam siri kembara ini (kalau dihitung sekali transit di Dubai), maka segalanya masih sama saja – begitu asing di pandangan mata.

Ketika di Rome jugalah saya mengalami sindrom homesick. Hati ini teringat-ingat kepada tanah air dan juga Pesta Pantun MAKUM yang mana saya menjadi pengurus programnya ketika itu. Bagaimana pun, Rome memang satu kenangan indah. Nantikan ceritera Rome dalam entri seterusnya!

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Tapak Iklan