Subscribe

Perkhidmatan Pengacaraan Majlis Perkahwinan

11 Mac 2010

Bahasa Percakapan

Kalau anda perasan, saya dah mula berubah angin sedikit dari segi gaya penulisan dalam blog ni.

Kalau dulu, saya sedar yang saya menulis konon-kononnya dengan bahasa Melayu tinggi. Lepas tu, saya rasa yang gaya saya menulis ni terlalu formal sangat, rasa macam menulis ayat karangan pulak. Hasilnya, penulisan itu jadi kurang seronok kerana terlalu concern mengenai penggunaan bahasa itu sendiri. Saya pun rasa macam kurang natural dan terlalu keras dalam menyatakan pandangan.

Jadi, beralihlah saya ke cara penulisan sebegini; di mana saya masih menjaga penggunaan bahasa yang betul, cuma dalam keadaan yang lebih santai. Ringkasnya, cuba menjadikan penulisan dalam Bahasa Melayu yang betul itu boleh menjadi satu benda yang santai dan tidak kaku, terutamanya dalam konteks penulisan blog.

Oleh itu, dengan sedaya upaya saya cuba menjadikan hasil catatan di sini sedekat mungkin dengan cara percakapan jiwa nurani dan sanubari saya tanpa sebarang perubahan terhadap gaya bahasanya.

Ya, ini blog saya, jadi kenalah gunakan gaya bahasa percakapan jiwa saya. Kadang-kadang saya sendiri rasa kurang jujur bila terlalu 'keras' dalam bercakap. 'Keras' di sini bermaksud kering tanpa sebarang emosi. Ada banyak perkara yang hendak diluahkan, tapi rasa terbatas disebabkan nak menjaga cara penulisan itu.

Tak mengapalah, lepas ni anda akan saksikan bagaimana saya cuba untuk menjadi lebih 'jujur' dan santai dalam menulis blog. Bila begini, rasa lebih seronok dan ingin selalu kemaskini blog. :)


0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Tapak Iklan