Subscribe

Perkhidmatan Pengacaraan Majlis Perkahwinan

17 Julai 2014

Singapura 2014 (1) : Kembara Solo ke Selatan

IMG_0079

Singapura – sebuat kota metropolitan yang terletak di atas sebuah pulau kecil di penghujung Semenanjung Malaysia. Kalau tak silap, saya pernah berkunjung ke Singapura hanya sekali seumur hidup saya. Itupun ketika saya masih sangat kecil. Umur tepatnya saya tak berapa ingat, tetapi masih belum lagi bersekolah.

Selalu teringin hendak ke sana, tetapi tak pernah ada kesempatan. Paling dekat pun hanya memandang Singapura dari seberang Selat Tebrau di Johor Bahru. Merasalah juga telefon dapat bertukar talian Singapura sekejap ketika saya berada di JB.

Bila dah mula bekerja dan ada duit sendiri, barulah mula pasang impian untuk mengembara dan lokasi pertama yang menjadi destinasi adalah Singapura. Oleh kerana ini adalah kali pertama saya merantau solo ke negara orang (walau pun Singapore je punnn), saya pilih negara yang dekat dulu. Pertamanya, sebab saya ada dua orang rakan sepersekolahan yang kini sedang menetap di sana. Keduanya, sistem pengangkutan awam di sana efisyen dan mudah.

Pesawat atau Bas?

Haaa, ini yang menjadi persoalan pertama yang saya fikirkan ketika mula merancang secara serius untuk ke Singapura. Pastinya kedua-dua pilihan untuk menaiki Pesawat atau Bas ada pro dan kontra masing-masing.

Sudah pasti, saya nak naik pesawat supaya dapat merasa feel merantau ke negara orang. Saya ada survey beberapa pesawat tambang murah, tetapi apa yang menjadi pertimbangan saya adalah perjalanan hendak ke LCCT (waktu itu KLIA2 belum beroperasi) yang jauh. Satu lagi pilihan yang ada adalah menaiki pesawat Firefly yang berlepas dari Lapangan Terbang Subang yang jauh lebih dekat.

Dalam masa yang sama, kejadian malang MH370 baru sahaja berlaku, dan saya merasa sedikit trauma menaiki pesawat. Tiba-tiba, ibu saya telah mencadangkan kepada saya untuk naik bas Aeroline. Oh ya, saya pun baru teringat yang bas ini bertolak dari One Utama, Bandar Utama dan sangat sangat dekat dengan rumah!

image

Tiket pergi balik dari Bandar Utama ke Singapura menelan belanja sebanyak RM 195.70. Berbeza dengan bas ekspres biasa, bas dua tingkat ini ada pelayan khas seperti seorang ‘pramugari’ yang akan melayan para penumpang seperti dalam pesawat terbang. Mereka akan menghidangkan kita makanan yang telah siap dibungkus. Semasa perjalanan balik, saya telah dihidangkan dengan Subway. Manakala ketika pulang ke Malaysia, Nasi Ayam telah telah dihidangkan. Bawah ini gambarnya :

image

Bas Aeroline ini juga ada sistem entertainment sendiri yang walaupun pilihan rancangan/filem tidaklah lengkap macam dalam kapal terbang, tetapi bolehlah kalau hendak memenuhkan masa lapang. Lepas tu, kita juga boleh mengecas segala gajet sebab di setiap tempat duduk, ada plug point disediakan.

Perjalanan ke Singapura mengambil masa hampir 6 jam. Ada satu kali hentian di R&R tapi saya kurang ingat di mana lokasi tepatnya. Selepas itu, perjalanan diteruskan tanpa henti sampailah ke Kompleks Imigresen Sultan Abu Bakar di Johor Bahru.

IMG_0013 :: Kompleks Imigresen Sultan Abu Bakar di Johor Bahru ::

Segala urusan di sini tidaklah mengambil masa yang terlalu lama sangat. Setelah semua keperluan imigresen dan kastam selesai, semua penumpang diminta untuk naik kembali bas untuk meneruskan perjalanan ke Singapura melalui jambatan LinkKedua. Jambatan ini menghubungkan Tanjung Kupang di Johor Bahru, dan Tuas di Singapura.

Berdebar-debar juga hati ini tatkala bas sedang mula menghampiri Singapura. Saat itu, saya sudah mula sedar sebuah kembara solo bakal bermula di bumi Temasek. Tatkala bas sudah berada di atas jambatan, pastinya saya tak lepaskan peluang untuk bergambar kerana saya sedang merentas sempadan ke negara orang!

image

Apakah kesinambungan kisah saya berkelana di bumi Temasek? InsyaAllah akan saya ceritakan di dalam entri blog seterusnya.

Wassalam!

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Tapak Iklan