Subscribe

Perkhidmatan Pengacaraan Majlis Perkahwinan

07 Mac 2011

Risau, Risau, Risau

Aku perasan satu benda minggu ini. Aku kuat risau.

Sampai kadang-kadang benda yang tak perlu dirisaukan pun menjadi satu beban di pundak ini. Dari sekecil-kecil sehingga sebesar-besar, sehingga aku sedar bahawa perasaan itu sebenarnya ibarat satu halangan kepada mencapai sebuah produktiviti.

Bila masuk kelas, risau pasal ujian pada malam harinya. Lantas tak dapat tumpukan perhatian.

Bila ulangkaji pelajaran, risau pasal tugasan yang masih belum disiapkan.

Bila nak pergi ke tutorial, risau kalau pensyarah tiba-tiba tanya soalan-soalan yang membuatkan aku tergamam hendak jawab.

Ya, hidup memang penuh dengan kerisauan. Hidup aku khususnya. Tapi, apa yang membuatkan aku tersedar tentang perkara ini adalah tiap kali aku selesai sesebuah tugasan, aku akan terfikir kembali, alangkah baiknya jika pada awalnya dahulu aku tidak bazirkan masa dengan merisaukan perkara yang bukan-bukan. Pasti aku dapat buat tugasan ini dengan lebih bagus.

Hidup terlalu singkat. Kalau hendak diisi dengan rasa risau dan bimbang yang tak bermakna, akhirnya tak akan ke mana. Kalaulah kita dapat memprogramkan hati ini, dan tentukan apa perasaan apa yang kita mahu rasa, kan?

Ada perkara, memang kita perlu risau. Contohnya, kalau barang berharga kita hilang. Takkanlah kita mahu tersenyum lebar dan buat tak endah, kan? Perasaan risau ketika itu akan menjadi satu tenaga positif yang akan memacu diri berfikir di mana kali terakhir kita menemui barang tersebut.

Itu risau yang positif. Tapi, apa yang ingin aku katakan sekarang adalah rasa risau yang negatif, yang akhirnya menguasai diri. Lantas terjadilah satu simptom – breakdown yakni putus asa. Resah, gundah, segalanya bersatu dalam diri. Akhirnya, tak ada satu kerja pun jalan.

Ini satu perkara yang harus diatasi segara. Dalam apa cara sekali pun.

InsyaAllah boleh!

0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Tapak Iklan